Kerana TERLALU MISKIN, Masyarakat Di Haiti Terpaksa Memakan “BISKUT” Yang Dibuat Daripada Ini Untuk Mengisi Perut.

Menurut data FAO (Food and Agriculture Organization), setiap tahun masyarakat dunia membuang makanan sebanyak 1,3 milion tan, yang jika dikira-kira dapat mengenyangkan 2 milion orang.

Dari hasil kajian, ternyata terdapat 842 juta orang di dunia ini yang sedang hidup dalam kelaparan. Jika boleh mengambil 1/4 bagian dari makanan yang terbuang, jumlah tersebut sudah cukup untuk mengenyangkan mereka semua yang kelaparan.

Haiti merupakan salah satu negara termiskin di dunia sehingga mereka harus hidup dalam kelaparan setiap hari. Demi membuat perut terasa “berisi”, mereka berjaya membuat “biskut kering” dari tanah.

Mungkin kamu masih bertanya- tanya dalam hati, “tanah yang seperti apa?”

Jawapannya… Ya, tanah biasa. Para isteri dan para wanita biasanya akan membuat adunan dengan mencampurkan tanah, garam, dan minyak nabati.

Setelah adunan jadi, mereka pun membentuk tanah tersebut menjadi bentuk biskut bundar dan “dipanggang” dibawah sinar matahari.

Doktor sering kali memperingatkan penduduknya untuk jangan makan biskut tanah tersebut kerana sangat tidak bergizi dan kotor. Bayangkan saja berapa banyak bakteria dan ulat yang terdapat dalam tanah, bila semua kuman tersebut masuk kedalam tubuh, pastinya akan memberi kesan sangat buruk untuk kesihatan.

Tapi para penduduk pun tidak berdaya, mereka sama sekali tidak punya duit untuk membeli bahan makanan yang murah. Mereka tidak punya pilihan, demi menahan rasa lapar, hal apapun rela dilakukan, meskipun mereka tahu bahawa hal tersebut dapat menimbulkan peny4kit.

Saat  foto ini tersebar, dunia ini pun telah sedar. Tidak ada yang habis pikir, tanah yang biasanya kita injak dan dijadikan sebagai tempat bermain dijadikan bahan makanan?

Satu pengajaran yang kita dapat dari sini janganlah kita membazir makanan. Syukurilah dan hargailah setiap makanan yang kamu makan, bayangkan diluar sana masih ada berapa banyak orang yang ingin makan tapi tidak mampu.

Tonton Video Penuh Dibawah: